Sekolah Pilot Incaran Masyarakat Umum

Sekolah Pilot – Sewaktu masih berada di bangku SMA atau Sekolah Menangah Atas dan sejenisnya, tentunya banyak diantara Anda yang mulai menyusun rencana mengenai apa yang akan dilakukan setelah lulus dari bangku sekolah. Ada yang berencana untuk melanjutkan sekolah ke perguruan tinggi negeri ataupun perguruan tinggi swasta yang menjadi favorit, ada yang memutuskan untuk mencari pekerjaan, dan banyak pula yang menginginkan melanjutkan sekolah sekolah tinggi yang telah didirikan di Indonesia. Sekolah tinggi di Indonesia ada yang memiliki ikatan dinas dengan pemerintah ataupun BUMN, sehingga setelah lulus mereka yang telah mempelajari disiplin ilmu tertentu secara khusus dapat bekerja di kedinasan atau BUMN yang memiliki ikatan dengan sekolah tersebut. Oleh karena itu banyak siswa yang berminat untuk masuk ke sekolah tinggi karena mereka akan memiliki peluang besar memperoleh pekerjaan setelah lulus.

Beberapa sekolah tinggi yang ada di Indonesia diantaranya adalah sekolah kesehatan, sekolah pilot, sekolah ekonomi, sekolah sandi negara, sekolah farmasi dan masih ada banyak lagi. Sekolah-sekolah tersebut telah memiliki kerjasama dengan instansi pemerintah atau BUMN terkait sehingga memudahkan Anda untuk langsung bekerja nantinya setelah lulus di instansi tersebut. Diantara sekolah tinggi kedinasan yang tersedia, salah satu sekolah yang menjadi incaran dan favorit masyarakat umum adalah sekolah pilot. Banyaknya peminat yang menginginkan masuk ke sekolah pilot, membuat banyak sekolah pilot didirikan tentunya dengan berbagai syarat dan ketentuan yang tidak mudah sebagai seleksi masuk yang akan dibahas pada artikel kali ini.

Berbagai Jenis Sekolah Pilot di Indonesia

Ketika masih kecil Anda tentunya pasti pernah mendapat pertanyaan jika sudah besar ingin menjadi apa? Jawaban yang biasanya sering keluar adalah ingin menjadi guru, dokter, polisi serta pilot. Bukan berarti pekerjaan yang tidak disebutkan selain pekerjaan tersebut tidak bagus, hanya saja pekerjaan tersebut sangat mulia karena Anda bisa memberikan kontribusi yang cukup besar kepada masyarakat melalui pekerjaan tersebut. Semakin besar kontribusi yang diberikan oleh suatu pekerjaan, tentunya mempunyai resiko yang besar juga salah satunya adalah pekerjaan pilot.

Seorang pilot bertugas untuk mengantarkan penumpang menggunakan pesawat terbang melalui jalur udara untuk mempersingkat jarak tempuh tujuan penumpang. Tentunya pekerjaan tersebut memiliki resiko yang besar karena banyak sekali kemungkinan yang tidak bisa manusia kendalikan ketika berada di udara dengan ketinggian beribu-ribu kaki. Oleh karena itu untuk menjadi seorang pilot diperlukan keahlian dan pengetahuan khusus yang harus dipelajari sehingga didirikan sekolah pilot sebagai tempat untuk fasilitas pembelajaran profesi pilot. Terdapat banyak sekolah pilot yang didirikan di Indonesia yang akan diulas sebagai berikut.

  1. Sekolah Pilot Curug

Sekolah Tinggi Penerbangan Indonesia (STPI) yang terkenal dengan sekolah atau kampus Curug didirikan sejak tahun 1952 di Jakarta. Terdapat 3 jalur yang disediakan untuk penerimaan Taruna baru di STPI ini diantaranya adalah Jalur Swadana dimana biaya sekolah seluruhnya ditanggung oleh Taruna atau siswa, kemudian Jalur Sipencatar dimana metode penerimaan Taruna baru berada di bawah Kementerian Perhubungan dan Diklat Pendek. Tentunya untuk masuk ke sekolah ini, Anda harus dinyatakan lulus dari berbagai rangkaian tes yang dilewati diantaranya TPA, Psikotes, Tes Kesehatan, dan Tes Kesamaptaan dan Wawancara. Selain itu STPI juga menyediakan fasilitas sekolah pilot beasiswa yang diperuntukkan bagi siswa berprestasi atau yang tidak mampu untuk dibebaskan dari biaya selama pendidikan dengan kriteria yang telah ditentukan.

  1. Sekolah Pilot BIFA

Sekolah pilot Bali International Flight Academy (BIFA) merupakan salah satu sekolah pilot yang memiliki fasilitas airport sendiri. BIFA menyediakan pelatihan dan lapangan pekerjaan untuk pilot dengan di Indonesia dan melalui pelatihan serta program terpadu yang diberikan setiap siswa bisa memperoleh Lisensi Commercial Pilot secara penuh dengan standar tinggi. Program studi yang disediakan adalah Pilot Private License (PPL), Commercial Pilot License (CPL) serta Instrument Rating (IR) yang ditempuh selama 18 bulan dengan total jam terbang aktual 160 jam. Biaya sekolah di BIFA kurang lebih sebesar 670 juta yang dapat dilunasi dengan 3 kali angsuran melalui orang tua siswa atau pihak ketiga yaitu CIMB Niaga dan KOAPGI.

  1. Balai Pendidikan dan Pelatihan Penerbang Banyuwangi (BP3 Banyuwangi)

BP3 Banyuwangi merupakan sekolah pilot Banyuwangi yang memiliki program Pilot Private License (PPL), Commercial Pilot License (CPL) dan Instrument Rating (IR). BP3 adalah sekolah kedinasan yang dimiliki oleh Kementerian Pehubungan dan dibina Sekretaris Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Perhubungan secara administrasi serta dibina Kepala Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia Pehubungan Udara secara teknis operasional.

  1. Sekolah Pilot Bandung

Sekolah pilot Bandung lebih dikenal dengan Bandung Pilot Academy atau BPA adalah sebuah lembaga pendidikan untuk mencetak pilot profesional. Peralatan kegiatan belajar mengajar di BPA diantaranya adalah Computer Flight Training Devices, Computer Pilot Training (CPT), Full Flight Simulator Cessna 172 SP G.1000 yang telah disertifikasi FAA, P2006T (Multi Engine) yang telah mengadopsi tekhnologi Glass Cockpit serta pesawat latih menggunakan C172S-SP (Single Engine) telah lengkap mengikuti perkembangan teknologi. Biaya tes masuk BPA sebesar 5 juta rupiah sedangkan biaya pendidikan reguler hampir mencapai 900 juta rupiah yang dapat dibayar secara tunai dan mengangsur.

Profesi yang berhubungan dengan transportasi udara memang membutuhkan biaya yang tidak sedikit selama masa pendidikan. Hal ini dapat dikatakan wajar karena fasilitas pembelajaran yang diperlukan juga mengeluarkan biaya yang mahal karena menyangkut keselamatan di udara. Semoga artikel ini bisa menjadi referensi yang bermanfaat untuk Anda yang ingin mengambil sekolah pilot.